Berita yang Disensor

Ketika Anda selanjutnya melihat atau mendengar atau membaca “The News” pikirkan saja ini: berita siapa itu? Siapa yang telah memutuskan peristiwa apa yang cukup penting untuk dimasukkan dalam berita dan, mungkin

yang lebih penting, apa yang tidak layak untuk dimasukkan? Seseorang harus memutuskan apa yang harus dimasukkan dan apa yang tidak. Selama beberapa tahun terakhir, ada lebih sedikit berita di outlet berita arus utama

yang mendukung penyertaan spekulasi seputar cerita tertentu. Lebih sedikit pelaporan dan lebih banyak analisis tampaknya menjadi urutan hari ini. Apa yang mereka katakan adalah: “kami akan melakukan pemikiran untuk

publik; kami akan berspekulasi atas nama mereka; kami bahkan akan memberikan sindiran dan gosip di bawah payung istilah “The News”.

Jurnalisme semacam ini sama sekali bukan semua tentang berita. Itu cenderung tidak datang dari kantor berita dan lebih banyak dari media. Masalah dengan jurnalisme semacam ini adalah bahwa spekulasi dan gosip – yang sering disebut – menurut definisinya penuh dengan penilaian berharga yang dibuat oleh para penyiar itu sendiri.

Inovasi baru “berita gosip” ini biasanya disertakan, pada tingkat yang lebih rendah atau lebih besar, di sebagian besar berita “top”. Hasilnya adalah lebih sedikit waktu untuk banyak item lainnya. Jika Anda memindai berita siaran

secara khusus, Anda akan melihat bahwa, selama bertahun-tahun, jumlah berita yang diliput dalam buletin apa pun jauh lebih sedikit daripada sebelumnya. Jaringan akan berkonsentrasi hanya pada satu atau dua cerita dan mungkin

membacakan beberapa kalimat dari feed agensi. Ini lebih murah untuk penyiar karena lebih sedikit cerita berarti lebih sedikit reporter. Untuk gerai komersial ini memberi mereka penghematan yang berharga. Badan sadar biaya

lainnya – seperti BBC yang didanai berlebihan – melihat ini sebagai peluang untuk menempatkan lebih banyak sumber daya

untuk “menjelaskan” berita itu kepada kami dengan cara yang sangat menggurui. Mereka cenderung menganalisis cerita dari atas ke bawah, memberikan kemiringan mereka di sepanjang jalan. Masalahnya adalah bahwa Gubernur

BBC – eksekutif yang seharusnya menjalankan organisasi – kehilangan kendali atas stafnya bertahun-tahun yang lalu. Produser, editor, dan reporter menolak untuk sekadar melaporkan apa yang telah terjadi. Mereka bersikeras 

untuk berspekulasi tentang apa yang mungkin terjadi, apa implikasinya, apa yang telah terjadi dalam sejarah, bagaimana organisasi atau orang ini atau itu bereaksi terhadapnya dan seterusnya. Ini bukan berita dan selanjutnya

tidak lebih dari opini BBC sendiri. Fakta bahwa mereka disusupi beberapa tahun yang lalu oleh elemen sayap kiri dan liberal – dan ini sekarang telah menguasai organisasi – berarti bahwa gosip ini cenderung memiliki satu rasa

tertentu. Mereka menolak membatasi diri hanya untuk melaporkan peristiwa. Mereka lebih suka menggurui audiens mereka dengan informasi yang tidak mereka butuhkan atau tidak pernah mereka minta. Akibatnya, satu-satunya

cara untuk mendapatkan Berita Pekanbaru tanpa batas adalah dengan menggunakan outlet komersial (dan tidak semua dari mereka tanpa penderitaan yang sama).

Masalah lain dengan memiliki lebih sedikit berita adalah, lebih dari sebelumnya, sebagian besar berita tidak dilaporkan sama sekali. Ini selalu menjadi fakta kehidupan. Tidak semuanya bisa dimasukkan. Seorang editor selalu diminta untuk memotong sesuatu. Masalahnya saat ini adalah bahwa lebih banyak yang tidak terucapkan daripada

sebelumnya. Ini sama saja dengan penyensoran karena media telah mengambilnya sendiri untuk mengurangi jangkauan item berita begitu banyak. Keputusan cerita mana yang akan dijalankan dan dalam urutan apa untuk

menjalankannya adalah keputusan yang sangat kuat. Outlet media berita memiliki kekuatan lebih dari sebelumnya. Dengan hanya meninggalkan berita, ketukan pada efeknya bisa sangat signifikan dan pada akhirnya

dapat memengaruhi rute yang mungkin diambil suatu negara bagian, termasuk siapa yang menang dalam jajak pendapat.

Berita memiliki efek luar biasa pada opini kita dan pada akhirnya memengaruhi cara kita memilih atau apakah kita memilih sama sekali. Mereka yang membuat keputusan editorial harus ingat bahwa mereka memiliki beban

bertahun-tahun perjuangan keras untuk jurnalisme independen di belakang mereka. Mereka memiliki beban pada kesadaran mereka akan reporter yang mencoba melaporkan sementara pemancar mereka dibom, surat kabar

dicetak di mesin cetak rahasia untuk menyampaikan kebenaran kepada orang-orang dan pembaca berita tv yang mencoba melakukan pekerjaan mereka sambil dimelototi oleh “pejabat”. ” sensor duduk baru saja keluar dari

bidikan kamera. Setiap kali organisasi seperti BBC mengambil tindakan untuk menambahkan pandangan mereka sendiri pada berita, mereka membahayakan independensi berharga yang harus dimiliki profesi mereka agar dapat beroperasi.

Sensor dan bias yang tidak bertanggung jawab yang ditunjukkan oleh beberapa organisasi mengancam untuk merusak demokrasi kita. Masalah yang kita miliki, bagaimanapun, adalah bahwa demokrasi harus memiliki

jurnalisme independen untuk bertahan hidup. Para jurnalis ini harus kembali meliput peristiwa sehingga kita semua dapat mengambil

keputusan sendiri tentang apa yang benar dan apa yang salah. Serahkan spekulasi kepada kami, orang-orang, dan perwakilan kami, perwakilan yang Anda tunjukkan penghinaan seperti itu. Jika seorang jurnalis ingin berkampanye,

maka mereka harus terpilih seperti yang dilakukan orang lain dan berhenti curang dengan menggunakan jurnalisme untuk tujuan mereka sendiri.

Leave a Comment